Jul 20, 2017

Ketagihan Menghidupkan Idea (~)

Assalamu'alaikum!
Kadang-kadang, terasa sebegitu banyak idea dalam kepala boleh buatkan kita teruja. Itu ini, begitu begini (not quoting any song...*ehem*) sampaikan terasa kita tak terjangka nak membuatnya dalam dunia nyata.


Terasa hari ni nak berbasikal keliling bandar.
Terasa hari ni nak menulis sebuah cerita.
Terasa hari ni nak membaca suatu buku.
Terasa hari ni nak merekacipta suatu idea.

Yang akhirnya tak bergerak mana?

Bagi aku, perasaan ni dah lama terjadi. Sejak 5 tahun yang lalu. Di mana aku masih mampu berjalan ke taman sunyi seorang diri tanpa menghiraukan kata orang mahupun kata hati. Hanya berjalan selepas didesak otak ke otot-otot kaki yang akhirnya mengalah kepada hati bahawa ini semua perlu berakhir untuk hari itu.

Sekarang? Sekarang, otak ni cuma mampu memainkan senario-senario yang mungkin berlaku bila aku mula tunduk kepada idea-idea tersebut.Sehingga mencipta memori-memori palsu. Berfungsi, tapi palsu. Aku mula andaikan bahawa otak adalah mesin simulasi yang berkesan, tanpa sedar mula memakan diri sendiri menjadi malas dan mati dalam lautan idea sendiri.

Itu? Hanya realiti sosial (video sini) yang aku simulasikan dalam minda. Sampaikan sering aku mengandai-andai sesuatu akan berlaku seperti yang disangkakan. Sedangkan langkah pertama masih belum bergerak. Dan situasi ni berlaku ketika idea itu masih dikembangkan di dalam minda, belum pun bercerita dengan orang ramai.

Dan malam ni, aku punya banyak idea. Terlalu banyak. Walaupun esok masih ada 2 kertas peperiksaan terakhir untuk semester ni. Terima kasih untuk siri SHERLOCK musim ke-4 episod 0, segala mind palacenya dan ketagihan (harapnya bukan dadah).

Dan idea pertama yang sudah tertunai adalah tulisan ini.

Alhamdulillah~~~

May 29, 2017

Kosongnya Puncak Alam (~)

Assalamu'alaikum~

Lama rupanya keyboard ni berhabuk tanpa ketikan hati. Mungkin dah lama hidup aku tak tersusun dalam cara hidup.

15 tahun, 6 cara hidup. Semuanya ada cara hidup yang tersusun. Walaupun hidup keseorangan dalam bilik sewa nun jauh dekat Portsmouth.




Sekolah rendah? Pagi dan siang yang ceria.
Sekolah menengah? Petang yang sihat.
Maktab? 24 jam yang tersusun.
UIA? Dorm life yang mesra.
INTEC? Study life yang....okay la.
Portsmouth? Malam yang tenang.

UiTM? Jadual yang memerlukan kerja harian 5 hari seminggu, 8-to-6 setiap hari (?), agak memaksa diri untuk IKUT jadual. Bukan menyesuaikan diri dengan jadual tu sendiri. Buatkan aku rasa yang pagi kena buat itu, tengah hari buat ini, petang kena itu, malam ini.

Kurang kebebasan dari segi pergerakan, secara fizikal.

Gunakan motorsikal, akan habiskan duit minyak.
Jalan kaki? Destinasi tak sampai.




Mungkin sebabnya adalah PUNCAK ALAM tu sendiri (dan sosial kawan-kawan yang berbeza). Puncak Alam yang 'sedang baru' nak membangun buatkan tempat ni terasa agak kosong untuk aku yang dah terbiasa dengan kesibukan bandar Ampang ataupun bandar kecil Portsmouth.

Dan mungkin kawan-kawan yang biasa bergerak dengan kereta buatkan aku terasa lelah nak mengejar gunakan motorsikal pinjam.

Mudah-mudahan, siapnya pintu masuk hadapan UiTM Puncak Alam boleh kurangkan sedikit rasa helpless sebegini.

Bayangkan, perjalanan motorsikal ke kelas 15 minit sambil memandang fakulti yang hanya seberang pagar~